Mengapa Elon Musk cs Desak Proyek Besar-besaran AI dan ChatGPT Distop Dulu?

Teknologi  
AI
AI

Elon Musk bikin ulah lagi. Kali ini ia bersama sejawatnya mendesak supaya proyek besar-besaran kecerdasan buatan (AI) dihentikan sementara.

Musk dan sekelompok pakar kecerdasan buatan serta eksekutif industri menyerukan jeda enam bulan dalam mengembangkan sistem yang lebih kuat untuk GPT-4 OpenAI yang baru diluncurkan. Hal itu disampaikan mereka dalam sebuah surat terbuka mengutip potensi risiko bagi masyarakat.

Awal Maret 2023, OpenAI yang didukung Microsoft meluncurkan iterasi keempat dari program AI GPT (Generative Pre-trained Transformer), yang telah memukau pengguna dengan melibatkan mereka dalam percakapan seperti manusia, membuat lagu, dan meringkas dokumen panjang.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Sistem AI yang kuat harus dikembangkan hanya setelah kami yakin bahwa efeknya akan positif dan risikonya dapat dikelola," kata surat yang dikeluarkan oleh Future of Life Institute.

Organisasi nirlaba ini terutama didanai oleh Musk Foundation serta kelompok Founders Pledge yang berbasis di London, dan Silicon Valley Community Foundation. "AI membuat saya stres," kata Musk awal bulan ini.

Dia adalah salah satu pendiri pemimpin industri OpenAI dan pembuat mobilnya Tesla (TSLA.O) menggunakan AI untuk sistem autopilot.

Musk, yang telah menyatakan frustrasi atas regulator yang mengkritik upaya untuk mengatur sistem autopilot, meminta otoritas regulasi untuk memastikan bahwa pengembangan AI melayani kepentingan publik.

"Sangat munafik bagi Elon Musk mengingat betapa kerasnya Tesla telah berjuang melawan akuntabilitas untuk AI yang rusak di mobil self-driving-nya," kata James Grimmelmann, seorang profesor hukum digital dan informasi di Cornell University.

Tesla bulan lalu harus menarik kembali lebih dari 362.000 kendaraan AS untuk memperbarui perangkat lunak setelah regulator AS mengatakan sistem bantuan pengemudi dapat menyebabkan crash, mendorong Musk untuk tweet bahwa kata "penarikan" untuk pembaruan perangkat lunak over-the-air adalah "anakronistik dan hanya benar-benar salah!"

Surat terbuka mendesak jeda pada pengembangan AI tingkat lanjut sampai protokol keamanan bersama dikembangkan oleh para ahli independen dan meminta pengembang untuk bekerja dengan pembuat kebijakan tentang tata kelola.

"Haruskah kita membiarkan mesin membanjiri saluran informasi kita dengan propaganda dan ketidakbenaran? ... Haruskah kita mengembangkan pikiran bukan manusia yang pada akhirnya mungkin melebihi jumlah, mengakali, usang, dan menggantikan kita?" surat itu bertanya.

Surat itu ditandatangani oleh lebih dari 1.000 orang termasuk Musk. Sam Altman, kepala eksekutif di OpenAI, tidak termasuk di antara mereka yang menandatangani surat tersebut. Sundar Pichai dan Satya Nadella, CEO Alphabet dan Microsoft, juga tidak termasuk yang menandatangani.

Penandatangan bersama termasuk CEO Stability AI Emad Mostaque, peneliti di DeepMind milik Alphabet, dan kelas berat AI Yoshua Bengio, sering disebut sebagai salah satu "bapak baptis AI", dan Stuart Russell, pelopor penelitian di lapangan.

BACA: Kecerdasan Buatan (AI) akan Menggantikan 300 Juta Pekerjaan Manusia, Nasib Kita?

BACA: ITALIA Larang ChatGPT, Mengapa?

BACA: Praktik dan Sistem Perbankan di Zaman Nabi Muhammad SAW

BACA: Fungsi dan Tugas OJK

BACA: Sejarah Perbankan: Dari Babilonia, Goldsmith, Hingga Lahirnya Bank of England

BACA: Konsep dan Pengertian Uang dalam Ekonomi Islam

BACA: 8 Manfaat Yoga, dari Atasi Stres Hingga Sembuhkan Penyakit

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image