7 Fakta Digital Indonesia: Bikin Miris dan Deg-degan!

Teknologi  
Indonesia menghadapi tantangan serius dalam dunia digital.
Indonesia menghadapi tantangan serius dalam dunia digital.

Dunia digital memberikan banyak tantangan bagi sebuah negara. Kedaulatan kini tak hanya dibatasi teritori, tetapi sudah memasuki dunia maya.

Indonesia tumbuh sebagai salah satu surga digital global. Banyak perusahaan teknologi global menjadi sangat kaya dan sukses karena beroperasi di Indonesia.

Platform media sosial pun meraup banyak keuntungan karena tingginya tingkat pemakaian di Indonesia. Over the Top (OTT) pun makin bertaji karena meraih ratusan juta dolar AS dari sini.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Namun, ada 7 fakta menarik dari dunia digital Indonesia yang sebagian membuat miris, namun bagian lain ada optimisme. Mari kita simak satu per satu:

Pertama, dari total 100 persen trafik internet Indonesia, 97 persen harus melewati Singapura.

Negeri Singa ini memiliki akses kabel fiber optik langsung ke Amerika dan negara-negara lainnya. Jadi, hanya tiga persen trafik internet yang bisa langsung ke Amerika.

Mengapa ini penting? Faktanya, netizen Indonesia banyak membuka situs-situs dengan basis server di Amerika dan negara lainnya seperti Facebook, Instagram, Youtube, Twitter, dan lain-lainnya.

Di Asia, Jepang, Hong Kong, Singapura, dan China masih menjadi pemain utama trafik internet dunia. Indonesia belum sampai sana.

Jelas, ini trafik seperti ini berisiko bagi keamanan dan ekonomi digital nasional.

Kedua, sebagian besar data di dunia dikuasai segelintir raksasa teknologi. Dari 600-an pusat data terbesar di dunia, lebih dari setengahnya dimiliki tiga perusahaan saja, yakni Google, Amazon, dan Microsoft.

Data-data penting individu, perusahaan, lembaga negara, dan lainnnya tersimpan di pusat-pusat data global ini. Tentu, ini berisiko bagi kedaulatan sebuah negara.

Ketiga, banyak perusahaan di bidang teknologi yang tak terdaftar di Indonesia namun gencar berbisnis di Indonesia. Kita tidak tahu dari mana mereka beroperasi.

Mereka seperti ada, tapi tiada. Mereka terang ada di Indonesia, tetapi gelap ketika dilacak keberadaannya.

Keempat, Indonesia masih menjadi pasar digital global. Nilai ekonomi digital Indonesia yang mencapai Rp 2.000 triliun lebih pada 2025 dan Rp 1.000 triliun pada 2021 ini menjadi daya tarik kuat.

Namun, posisi Indonesia belum sampai pada pemain, apalagi produsen utama. Kita masih menjadi konsumen global digital.

Kelima, pengguna internet di Indonesia makin naik. Dari data Asosiasi Penyedia Jasa Internet Indonesia (APJII), sebelum pandemi pengguna internet hanya 175 juta, saat ini sekitar 220 juta.

Keenam, dunia digital sudah menjadi bagian utama kehidupan warga Indonesia sehari-hari. Ini bisa dilihat dari sejumlah indikator ini:

* Dalam seminggu, 43 persen orang Indonesia lebih dari sekali menggunakan layanan pesan online WhatsApp.

* Indonesia menduduki urutan keempat pengguna Instagram teraktif di dunia.

* Dalam sehari rata-rata netizen Indonesia aktif menggunakan smartphone selama 5.5 jam.

* Indonesia peringkat 10 besar dalam urutan teraktif pengguna Facebook, Twitter, Youtube, dan Google+.

* Peringkat teratas jumlah pengunduh aplikasi pasar mobile global adalah Indonesia.

Ketujuh.....

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Nulis, Makan, Minum, Sport

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image