Perang Intelijen: Five Eyes Resah, Spionase China Makin Menjadi-jadi

Teknologi  
Negara Five Eyes
Negara Five Eyes

China menjadi mimpi buruk negara-negara Barat yang operasi intelijennya tergabung dalam Five Eyes. China kini menguasai teknologi dan sumber daya intelijen yang mumpuni yang dinilai Five Eyes sebagai ancaman serius masa depan keamanan global.

Pada satu acara, Direktur FBI dan kepala badan intelijen domestik MI5 Inggris memperingatkan "aktivitas profesional terencana" China yang terus-menerus dari spionase di seluruh dunia.

Aktivitas spionase China ini dinilai menimbulkan bahaya yang meningkat bagi keamanan nasional negara mereka, perkembangan teknologi di ruang angkasa dan komunikasi dan kesejahteraan ekonomi jangka panjang. .

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Kami secara konsisten melihat bahwa pemerintah China merupakan ancaman jangka panjang terbesar bagi keamanan ekonomi dan nasional kami," kata Direktur FBI Christopher Wray pada penampilan bersama Rabu di markas MI5 London, seperti dikutip Guardian.

Mereka menilai Beijing tidak lagi "terbang di bawah radar" sebagai ancaman besar.

Direktur MI5 Jenderal Ken McCallum menunjuk kasus perwira intelijen China Shu Yenjoon, yang dihukum di pengadilan Amerika atas spionase ekonomi dan pencurian rahasia dagang dari sektor penerbangan yang memiliki implikasi lebih luas.

“Shu juga aktif di Eropa,” kata McCallum.

“Dia telah menjadi bagian dari jaringan Kementerian Keamanan Negara yang produktif yang menargetkan sektor kedirgantaraan. MI5 bekerja dengan mereka yang menjadi sasaran di Inggris untuk mengurangi risiko sampai tindakan FBI dapat menyelesaikan masalah bagi kami berdua.”

McCallum menambahkan pada Mei, MI5 mengganggu upaya besar China yang menargetkan sektor kedirgantaraan Inggris.

McCallum juga mengatakan China sedang mencari keuntungan informasi dengan dampak militer langsung.

“Di Estonia, seorang ilmuwan maritim NATO dihukum karena memberikan informasi kepada penangannya di China, yang mengaku bekerja untuk sebuah think tank,” kata McCallum.

Dia menyebut kasus lain yang melibatkan akademisi dan peneliti lembaga think tank yang berdagang secara ilegal dengan Beijing.

Ia memperingatkan agar industri tidak bekerja sama terlalu dekat dengan perusahaan kedirgantaraan dan komunikasi China.

Seperti McCallum, Wray memperingatkan pebisnis Amerika untuk sangat berhati-hati ketika berurusan dengan perusahaan China.

Pada penampilan bersama, McCallum mengatakan agensinya telah melihat penyelidikannya terhadap aktivitas China tumbuh tujuh kali lipat dari beban kerjanya pada tahun 2018.

“China berada di puncak agenda Kepala Five Eyes, dan tim kami bekerja sama erat dalam prioritas bersama kami. Kami melakukan hal yang sama dengan mitra dekat kami di Eropa.”

“Five Eyes” mengacu pada pembagian intelijen antara Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Intervensi Intelijen China di Federal Amerika

Sebelumnya, Badan kontra intelijen AS pada Rabu memperingatkan pejabat negara bagian dan lokal bahwa China mengintensifkan 'operasi pengaruh' yang bertujuan memanipulasi mereka agar menekan pemerintah federal untuk mengupayakan kebijakan yang lebih ramah kepada Beijing.

China memahami bahwa para pemimpin negara bagian dan lokal AS memiliki kemerdekaan dari Washington.

"Dan mungkin mereka berusaha menggunakannya sebagai sarana untuk mengadvokasi kebijakan nasional AS yang diinginkan Beijing," kata Pusat Kontra Intelijen dan Keamanan Nasional dalam buletin yang dikirim ke pejabat negara bagian dan lokal.

Parlemen Inggris Disusupi Intelijen China

Dinas Intelijen Rahasia Inggris Raya, MI5, mengonfirmasi adanya agen intelijen China yang berhasil menyusup ke Parlemen Inggris.

Sosok intelijen China itu diketahui adalah Christine Ching Kui Lee, seorang pengacara yang membuka kantor layanan hukum di London dan Birmingham.

Dilansir dari BBC, MI5 mengeluarkan peringatan bahwa Christine merupakan agen intelijen China yang menjalin hubungan dengan Partai Komunis China (CPC), dan dengan seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Inggris.

MI5 menyebut bahwa Christine memberikan dukungan dana besar kepada anggota Parlemen Inggris, yang diketahui bernama Barry Gardiner.

Gardiner sendiri merupakan salah satu anggota Parlemen Inggris yang berasal dari Partai Buruh Inggris.

Gardiner disebut telah menerima lebih dari 420 ribu Poundsterling (Rp8,2 miliar), selama lebih dari lima tahun.

Akan tetapi, selama mendapat gelontoran dana dari Christine, Gardiner selalu melaporkan kepada dinas keamanan terkait.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Nulis, Makan, Minum, Sport

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image