Bikin Tenang, Bestie! Tabungan di Bank Sampai Rp 2 Miliar Dijamin Aman LPS

Uang  
Simpanan di bank
Simpanan di bank

Menabung itu investasi jangka panjang. Apalagi jika simpanan kita di bank dijamin Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), makin bikin tenang.

Jadi, bestie, semua tabungan kita termasuk deposito sampai Rp 2 miliar di bank-bank yang ada di Indonesia dijamin aman oleh LPS. Meskipun ada bank yang ditutup, misalnya, uang tabungan kita tetap aman alias diganti LPS.

Tapi, tentu ada syarat-syarat yang harus kita penuhi sehingga uang tabungan atau deposito kita sampai Rp 2 miliar aman di bank.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Syarat Penjaminan LPS

1. Tercatat pada pembukuan bank.

Data diri dan daftar simpanan nasabah tercatat dalam pembukuan bank. Simpan semua bukti transaksi perbankan.

2. Tingkat bunga yang diterima tidak melebihi tingkat bunga penjaminan LPS.

LPS menghimbau nasabah bank agar bijak dalam menerima cashback dari bank.

3. Tidak melakukan tindakan yang merugikan bank.

Seperti tidak memiliki kredit macet dan melunasi kewajiban pinjaman tepat waktu.

Informasi Penting tentang Program Penjaminan LPS

1. Simpanan yang dijamin meliputi giro, deposito, sertifikat deposito, tabungan, dan atau bentuk lain yang dipersamakan dengan itu.

2. Simpanan nasabah Bank berdasarkan Prinsip Syariah yang dijamin meliputi:

a. Giro berdasarkan Prinsip Wadiah;

b. Giro berdasarkan Prinsip Mudharabah;

c. Tabungan berdasarkan Prinsip Wadiah;

d. Tabungan berdasarkan Prinsip Mudharabah muthlaqah atau Prinsip Mudharabah muqayyadah yang risikonya ditanggung oleh bank;

e. Deposito berdasarkan Prinsip Mudharabah muthlaqah atau Prinsip Mudharabah muqayyadah yang risikonya ditanggung oleh bank; dan/atau

f. Simpanan berdasarkan Prinsip Syariah lainnya yang ditetapkan oleh LPS setelah mendapat pertimbangan LPP.

3. Simpanan yang dijamin mencakup pula simpanan yang berasal dari bank lain.

4. Nilai Simpanan yang dijamin LPS mencakup saldo pada tanggal pencabutan izin usaha Bank.

5. Saldo tersebut berupa:

a. Pokok ditambah bagi hasil yang telah menjadi hak nasabah, untuk Simpanan yang memiliki komponen bagi hasil yang timbul dari transaksi dengan prinsip syariah;

b. Pokok ditambah bunga yang telah menjadi hak nasabah, untuk Simpanan yang memiliki komponen bunga;

c. Nilai sekarang per tanggal pencabutan izin usaha dengan menggunakan tingkat diskonto yang tercatat pada bilyet, untuk Simpanan yang memiliki komponen diskonto.

6. Saldo yang dijamin untuk setiap nasabah pada satu Bank adalah hasil penjumlahan saldo seluruh rekening Simpanan nasabah pada Bank tersebut, baik rekening tunggal maupun rekening gabungan (joint account);

7. Untuk rekening gabungan (joint account), saldo rekening yang diperhitungkan bagi satu nasabah adalah saldo rekening gabungan tersebut yang dibagi secara prorata dengan jumlah pemilik rekening

8. Dalam hal nasabah memiliki rekening tunggal dan rekening gabungan (joint account), saldo rekening yang terlebih dahulu diperhitungkan adalah saldo rekening tunggal.

9. Dalam hal nasabah memiliki rekening yang dinyatakan secara tertulis diperuntukkan bagi kepentingan pihak lain (beneficiary), maka saldo rekening tersebut diperhitungkan sebagai saldo rekening pihak lain (beneficiary) yang bersangkutan

10. Sejak 13 Oktober 2008, saldo yang dijamin untuk setiap nasabah pada satu bank adalah paling banyak sebesar Rp 2 Milyar

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Nulis, Makan, Minum, Sport

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image