Tren Nilai Kurs Rupiah terhadap Dolar AS Juni 2022, Menguat atau Melemah?

Uang  
Gedung Bank Indonesia
Gedung Bank Indonesia

Bank Indonesia (BI) rutin memberikan paparan nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing terutama dolar AS. Selain itu, BI juga memberikan penjelasan tentang perkembangan inflasi secara periodik.

Perkembangan Nilai Tukar 13–17 Juni 2022

Pada Kamis, 16 Juni 2022

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

- Rupiah ditutup melemah di level (bid) Rp14.765 per dolar AS.

- Yield SBN (Surat Berharga Negara) 10 tahun naik di 7,36%.

- DXY[ 1] melemah ke level 103,63.

- Yield UST (US Treasury) Note[2] 10 tahun naik ke level 3,195%.

Pada Jumat, 17 Juni 2022

- Rupiah dibuka pada level (bid) Rp14.820 per dolar AS.

- Yield SBN 10 tahun naik di level 7,39%.

- Aliran Modal Asing (Minggu III Juni 2022)

Berdasarkan data transaksi 13 Juni-16 Juni 2022, nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto Rp7,34 triliun terdiri dari jual neto di pasar SBN sebesar Rp6,75 triliun dan jual neto di pasar saham sebesar Rp0,59 triliun.

Berdasarkan data setelmen s.d 16 Juni 2022 (ytd), nonresiden jual neto Rp96,49 triliun di pasar SBN dan beli neto Rp70,00 triliun di pasar saham.

Perkembangan Inflasi

Berdasarkan Survei Pemantauan Harga pada minggu III Juni 2022, perkembangan inflasi sampai dengan minggu ketiga Juni 2022 diperkirakan sebesar 0,43% (mtm).

Penyumbang utama inflasi Juni 2022 sampai dengan minggu III yaitu cabai merah sebesar 0,14% (mtm), cabai rawit sebesar 0,10% (mtm), bawang merah sebesar 0,06% (mtm), telur ayam ras 0,05% sebesar (mtm), tomat sebesar 0,03% (mtm), bayam dan air kemasan masing-masing sebesar 0,02% (mtm), kangkung, ikan kembung, nasi dengan lauk, sabun detergen bubuk/cair, dan rokok kretek filter masing-masing sebesar 0,01% (mtm).

Sementara itu, komoditas yang menyumbang deflasi pada periode ini yaitu minyak goreng sebesar 0,05% (mtm), angkutan antar kota dan daging ayam ras masing-masing sebesar 0,03% (mtm), serta daging sapi, bawang putih, udang basah, dan emas perhiasan masing-masing sebesar 0,01% (mtm).

Bank Indonesia akan terus memperkuat koordinasi dengan Pemerintah dan otoritas terkait dan terus mengoptimalkan strategi bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung pemulihan ekonomi lebih lanjut.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Nulis, Makan, Minum, Sport

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image